Nyitnyit (Anggap Aja) Hanimun

Standar

Hari itu suami bilang, “Udah liat link di WA?”. Pas diliat ternyata ada acara workshop design. Ih tau aja selama ini istrinya nyari kelas buat ngasah skill nggambar *kecup*, tapi pertanyaan selanjutnya langsung melayang setelah liat lokasi acara: Yogyakarta. ugh… Saya tanya suami, “emang kita ada uang kang?”, secara kan tiap minta beli perabotan rumah dll jawabannya adalah ‘akang ngga punya uang’ *perasaan pasrah* eh ternyata jawabannya beda, “insyaAllah ada..” wiiiiih… 😀

katanya: Untuk kebutuhan dari leher kebawah, akang tahan-tahan sampe beneran merasa itu perlu, kalau kebutuhan dari leher keatas diusahakan dianggarkan, biar otak ngga tumpul…Istrinya mah butuhnya yang dari leher kebawah aja ya alias konsumtif…ekekeke

Kamis, 16 Februari 2017

Setiap saya atau suami mau pergi yang menginap diluar, pasti sounding ke anak-anak udah dari jauh-jauh hari. Begitupun yang ini, karena yang pergi langsung 2 orangtuanya jadi rada jauh hari ancang-ancang. Kalau teteh sih santai-santai aja karena dari bayi udah sering dititip ke nenek kanan-kiri…Hihihi, nah dede nih yang agak susah, dari seminggu sebelumnya bilang sampe hari-H mau dititipin masih ngga mau. Malah pas mau pisah dia meluk ambu erat-erat sambil nangis kejer, dan bilang “da aku teh sayang mbu, aku mau pulang aja sama abah mbu” 😥 ambunya jadi sedih dan ga tega kan…

Jum’at, 17 Februari 2017

Berangkat abis shubuh melewati kemacetan kota Bandung bersama orang-orang yang berangkat kerja & sekolah. Jam 6.30 sempetin beli nasi kuning + nasi rames buat makan siang (hemat cyin…hahaha). Jam 7 sampe stasiun, trus kata suami cepet bisi ketinggalan kereta. Lah? kan kereta jam 7.20, santai keleus :’D hahaha…Ternyata eh ternyata si kereta udh standby dengan penumpang hampir penuh. Suami says: Tuh kan udah mau berangkat…iye dah iye *lirik tajam, tapi penuh cinta*

Sesaat sebelum masuk kereta

Sesaat sebelum masuk kereta

Perjalanan +- 8 jam, kaki udah mulai pegel, bulak-balik berdiri duduk, baca, nonton film, tidur, makan, tidur lagi. Asa ngga nyampe-nyampe…

Jam 15.30 sampe di stasiun tugu, janjian sama mas-mas penyewaan motor. Nyimpen jaminan ktp, npwp, stnk. Trus difoto, bisi bawa kabur motor meureun nya…wkwkwk. Kenapa motor? supaya gampang kemana-mana, dan yang penting: hemaaat 😀 Setelah itu keliling-keliling sebentar buat tau jalan kesana-kesini. Saya tanya, kita nginep dimana? karena dari awal tau mau berangkat kan si saya riweuh nyari kereta trus penginapan dan sewa motor, tapi semuanya ditolak doi, katanya tenang nanti aja. Dihhh…jadi aja males kan bahas-bahas sampe barusan, saya anggap aja percayakan pada ahlinya. Paling-paling kalau mentok, kita nginep di tempat liburan sama anak-anak kemarin.

Suami bilang kita nginep di hotel amar*s. Wih hotel! dalam hati saya. Gaya pisan euy kang…Lalu katanya, dapet yang 800rb diskon jadi 200rb. What??? hahaha…sugoi nek! :’D Secara kan kita kalangan menengah ngehe kl kata Kang Emil mah. Maunya dapet yang oke, tapi pengen harganya irit…yaeyalaaaah…hihihi

Setelah istirahat sebentar, sholat, bebersih. Kita langsung kebut ke tempat maen yang kira-kira bisa kita kejar sore menjelang maghrib gini. Inget kata mas penyewa motor tadi sore, katanya ada tempa heeeeits baru, namanya Tebing Breksi. Maka nyoba lah kita kesana. Namun eee do do eee…jalannya ngangkleung ke kampung-kampung. Asa pengen balik lagi daaa, soalnya menjelang maghrib lewat kebon bambu, sawah ngampleng, sieun weh pokonya! Jalannya naiiiiiik terus keatas. Saingan sama truk-truk pembawa batu-batu besar. Ngeri-ngeri sedddap!

Sampe ke tempat yang dituju, pas mau masuk sama penjaganya dikasih tarif parkir 2.000 trus tiket masuk seikhlasnya. Kita kasih 10rb, trus mas nya nanya, “ini dikembalian apa ngga usah?” yo wes lah ndak usah mas…hahaha, ga enak juga ditanya begitu :’D

Jadi tebing breksi itu sisa-sisa gunung kapur yang sebelumnya ditambang eh apa namanya ya, dipanen untuk jadi batu kapur dll (ngarang sendiri ini). Tebing ini tinggi-tinggi, dan diukir jadi berbagai macam bentuk, tapi baru beberapa sih ukirannya, masih baru dibuka kayanya ini.

Tebing Breksi Menjelang Maghrib

Tebing Breksi Menjelang Maghrib

Trus kita coba naik keatas, pemandangannyaaaa…subhanallah 🙂

Diatas Matahari Tenggelam, Di Bawah Kerlip Lampu-lampu Jalanan

Diatas Matahari Tenggelam, Di Bawah Kerlip Lampu-lampu Jalanan

Sayangnya, baru 10 menitan kita ada diatas tebing kita udah diusir sama penjaganya. “mba, mas maaf udah mau tutup. Silahkan turun ke bawah, masih boleh kalau di bawah.” wkwkwk…kasian amat kita. Tapi mendinglah dapet suasana sunsetnya walau sebentar. Jadi Breksi ini tutup jam 6. Mungkin meminimalisir bahaya yang ditimbulkan diatas tebing.

Diatas breksi sebenernya ada candi ijo, tapi kita ngga sempat kesana karena udah keburu gelap. Dan katanya udah tutup juga. Ngga boleh juga ada yang camping disana (temen pernah coba, ngga berhasil. Jadinya nemenin pak satpam di pos sampe pagi karena kadung bawa termos, kopi, rokok. Hihihi)

Pulang dari Breksi, saya ikut suami meetup sama temen-temen kantornya yang dulu. Cowo ya ternyata kalo lagi ngumpul begini…Hihihi, mata udah sepet, heuai udah tak terhitung berapa kali. Tapi ga berani ajak suami pulang, kan kapan lagi doi ketemu temen-temennya lagi. Daaaan….obrolan itu usai jam 11 nyaris jam 12 malam. Subhanallah MasyaAllahhhh…Tunduh bro!

Duksek tidur, liat jam udah jam 1. Terbayangkan besok harus pagi-pagi ke tempat acara…aaaaah, tunduh pokoknya. Tapi hari ini cukup optimal mengisi hari, walau badan remuk redam. Hihihi

Selamat malam [saat itu]…

Iklan

Belajar Beremosi

Standar

Diskusi Emak Kekinian
📆18 Januari 2106
Tema : Kenali Otak
Topik : Belajar Beremosi
Nara Sumber : Ani Khairani, M.Psi, Psikolog
Moderator : Siti Fatimah dan Gwann

#Belajar Beremosi
#Kenali Otak

Ani Khairani,  M.Psi,  Psikolog

Ada 3 besar bagian otak di kepala kita😇

🐴 Otak kuda/mamalian brain/sistem limbik adl otak yg mngatur emosi (marah, sedih, cemburu, cinta, dll), memory dan sosialisasi,
🔹otak ini sdh matang scr anatomi semenjak lahir.
🔹dilatih terus pd usia 0-3 thn, shg bisa membedakan dan mengenali emosi
🔹jika mau jd pemimpin dan org hebat, anak hrs lulus dlm hal kematangan emosi ketika usia 7th, shg dia sdh terbiasa brespon tepat pd situasi dan kondisi yg tepat.
🔹menjadi masalah besar ketika sampai usia 21 thn belum mencapai kematangan emosi, akan tampil sbg org dewasa tdk matang dan tdk bijak.
🔹terapi untuk mengasah dan memperbaiki otak emosi ini adl salah satunya dg berkuda.
🔹perempuan mempunyai ukuran otak kuda ini lbh besar dari laki2, krn itu banyak perempuan yg mendahulukan perasaan, senang bergosip, dll

🐊 Otak reptilia/otak buaya bagian otak yg paling primitif, otak yg bfungsi mengatur lapar haus, bernafas, kekuasaan, reproduksi, seksual. Fungsi2 dasar mahluk hidup .
🔹kenapa disebut buaya?  Analoginya adalah buaya itu disenggol sedikit, nyaplok.
🔹agresifitas, kekerasan dan keinginan yg tidak dikontrol ada disini.
🔹ketika kita mngaktifkan otak ini terus menerus, bs jadi pertengkaran suami istri, perkelahian antar tetangga dan bahkan perang.
🔹pd laki2 otak buayanya berukuran lbh besar drpd otak kudanya.

👳 Otak manusia/neokorteks meliputi fungsi, pemahaman nilai, logika rasional, pengambilan keputusan.
🔹Kedua otak yg sy sebut pertama hrs dikendalikan sempurna oleh otak manusianya.
🔹Otak manusia adl direktur bagi keseluruhan fungsi otak yg lain
🔹jadi bolehkan kita beremosi? boleh pasti… tp emosi yg sadar.
🔹upayakan sgala aktivitas kehidupan, segala bentuk reaksi dan respon kita thdp masalah yg datang kita sikapi dg mengaktifkan juga otak manusia yg kita miliki.
🔹bagaimana beremosi yg sadar? Caranya adalah JANGAN REAKTIF! beri jeda sepersekian detik bagi diri kita untuk brpikir sejenak atas reaksi apa yg mau kita lakukan saat itu.
🔹agar otak manusia ini tidak mengkeret, maka hrs digunakan dg cara melatih kesadaran kita, dan ‘kehadiran’ kita thd apa2 yg kita lakukan.
🔹fenomena terkini dijalan raya misalnya banyak org yg aktif adl otak buayanya… senggol-bacok, maunya marah, ngajak brantem, seenaknya udel. Naudzubillah.
Read the rest of this entry